Tuesday, December 01, 2009

SUARA DAN KEBERADAAN PMRAM

بسم الله الرحــمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Berkemungkinan, sebanyakan yang membaca entri saya kali ini, masing-masing akan mengatakan, ia sudah lama diperkatakan. Tetapi saya menulis entri ini bukan untuk menghangatkan isu yang lama, tetapi sekadar untuk menjelaskan pendapat saya.

Semalam (30 November 2009), ada seorang teman dari Malaysia ingin mengetahui mengenai SUARA Mesir. Siapakah SUARA, apakah peranannya, dan sejauh mana sambutan para mahasiswa/siswi di bumi Musa ini. Saya pun menjelaskan sedikit mengenai SUARA Mesir dan saya nyatakan bahawa, saya tidak bersetuju dengan kehadiran SUARA di sini.

Tidak dinafikan, peranan SUARA sebagai medium khusus untuk menyuarakan pandangan dan lontaran buah fikiran rakyat Malaysia di luar negara, tetapi, secara jelas, SUARA adalah proksi PR di Malaysia. Jadi, masalahnya apa?

Saya juga antara penyokong PR di Malaysia, tetapi, di Mesir, saya lihat, PMRAM ditekan dan diberikan pelbagai masalah yang sengaja diwujudkan oleh proksi-proksinya seperti JPMK, Nadi UMNO Mesir, ISMA dan lain-lainnya. PMRAM bukan menyebalahi mana-mana politik sama ada di Malaysia mahupun Mesir. Namun, pelbagai tuduhan dan tohmahan yang tidak berasas telah dilontarkan dan antara isu kini, mengenai bagaimana licik dan buruknya tindakan JPMK cuba menggagalkan Majlis Pembacaan Kutub Sittah anjuran PMRAM yang pada asal rancangannya, akan diadakan di Al-Azhar Conference Center (ACC) dengan pelbagai usaha. Antara yang paling khianat, JPMK menghantar surat kepada pengurusan ACC dengan ditanda tangani sendiri oleh pengarahnya, menuduh PMRAM seumpama parti pembangkang di Malaysia. Kesannya, disaat akhir, pihak pengrusan ACC membatalkan sewaan PMRAM. Wang pendahuluan untuk sewaan dewan telah dibayar dan saya tidak pasti, wang pendahuluan sewaan tersebut dikembalikan atau pun tidak.

Jadi, kewujudan SUARA menambahkan lagi hujah meraka yang busuk hati pada PMRAM. Walaupun secara hakikatnya, PMRAM masih lagi tidak mengiktiraf penubuhan SUARA ini. Kesannya juga telah ada, semasa saya dan rakan-rakan lain menyertai RoadShow anjuran DESAK, mereka menyatakan bahawa, JPMK menggunakan hujah “PMRAM adalah SUARA, SUARA adalah PMRAM” untuk menguatkan lagi tohmahannya terhadap PMRAM sebagai proksi pembangkang. Jelas sebabnya.

Saya tertawa kecil apabila saya menyatakan pendapat mengenai SUARA, rakan saya itu kata, saya ini berfikrah UMNO. Kenapa? Jelasnya, menolak DESAK seumpama menolak PR di Malaysia. Saya mengagumi semangat juangnya bersama PR di Malaysia namun, di sini (Mesir) terlalu banyak perkara yang perlu dijaga untuk memastikan keberadaan PMRAM terkawal. PMRAM adalah satu-satunya badan induk mahasiswa/siswi Malaysia yang telah berusi 79 tahun, lebih tua dari UMNO, JPMK dan KBMK pun tidak wujud lagi ketika ini dan adanya KBMK adalah inisiatif PMRAM sendiri bagi memastikan para mahasiswa/siswi Malaysia mudah berurusan. Tetapi kini, lain pula yang berlaku.

Untuk memastikan PMRAM sentiasa terjaga, sebarang bentuk ancaman dari pelbagai sudut perlu ditangkis. Saya ahli PMRAM dan saya hanya bekerja untuk PMRAM sebagai persatuan induk dan BKPJM sebagai BKAN yang bernaung di bawah PMRAM. Mana-mana persatuan atau pertubuhan yang PMRAM tidak bekerjasama dengannya, saya juga tidak akan memberikan kerjasama pada mereka dan saya menyeru kepada seluruh ahli PMRAM agar bersama-sama bersatu memperkasakan PMRAM.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Tuesday, November 17, 2009

BERPERSATUAN DAN BERKAHWIN : DILEMA AZHARI

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat ilahi kerana diberikan nikmat iman dan Islam serta nikmat kesihatan yang berkekalan untuk terus hidup dan berbakti.

Tujuan utama kita sebagai mahasiswa Universiti Al-Azhar adalah untuk menimba seberapa banyak ilmu pengetahuan dan mematuhi setiap adab dan disiplinnya. Harapan tinggi menggunung daripada ibu-bapa untuk melihat anaknya menjadi orang yang berguna serta menjawat jawatan tinggi tidak wajar diabaikan kerana mereka telah "melabur" berjuta-juta ringgit juga keringat sepanjang hayatnya untuk memastikan kita berjaya.

*****

Setiap manusia secara fitrahnya ingin bercinta dan dicintai. Percintaan yang membawa hingga ke jinjang pelamin dan membina rumah tangga yang bahagia amat diidamkan oleh setiap manusia. Persoalannya, bilakah masanya untuk menjalinkan percintaan yang boleh membawa kejinjang pelamin?

Seringkali dibicarakan mengenai bercinta selepas perkahwinan. Dibahaskan juga, cinta sebenar itu selepas diijab kabul.

Sudut pandang manusia ini berbeza dan pelbagai. Soal percintaan ini amat subjektif untuk diperbahaskan untuk mendapat satu jawapan yang diguna pakai oleh semua. Paling menarik, kita sebagai mahasiswa. Adakah wajar percintaan itu berputik dalam keadaan kita masih lagi mempunyai komitmen utama sebagai seorang mahasiswa/siswi? Dan lebih tepat jika dipersoalkan mengenai adakah satu tindakan yang bijak untuk berkahwin dalam masa belajar?

Saya tidak mahu mengulas secara feqahnya mengenai tahap hukum perkahwinan bagi kita. Samada kita ini sudah melangkaui kewajiban untuk berkahwin, atau adakah juga sunat, harus dan lain-lainnya, tetapi ingin membawa dari sudut pandang kita sebagai mahasiswa/siswa Al-Azhar.

Jika ditanya antara sebab ingin berkahwin di sini, dan mengapa tidak berkahwin selepas tamat pengajian sahaja, antara jawabannya, kita berjauhan dan kebiasaannya, siswa dan siswi Al-Azhar ini sudah pun bercinta semenjak di bangku persekolahan lagi. Tidak kurangnya juga yang berkenal kenalan ketika telah berada di Mesir. Kewajiban untuk menjaga batasan perhubungan dan bimbang mengenai keselamatan orang yang disayangi, maka, perkahwinan adalah cara terbaik untuk dipilih.

Pada saya, hal ini bukan satu masalah yang perlu dipertikaikan. Saya mempunyai kawan-kawan yang berkahwin di sini dan saya juga bertanya mengenai, bagaimana pelajarannya? Bagaimana dibahagikan masa antara komitmen belajar dan suami atau isteri dan bagaimana pula pembahagian masa untuk belajar dan urusan-urusan lain setelah bergelar ibu atau bapa? Berdasarkan apa yang dibincangkan, ternyata, perbincangan lumat antara keluarga keduabelah pihak dan kesanggupan berkorban demi menjaga perhubungan ini terlebih dahulu dirancang rapi. Perbelanjaanya, urusan hidup seharian serta sebagainya, sudah difikirkan dan diaturkan secara baik untuk menghadapi cabaran mendatang.

Sering kali saya melihat persepsi tidak baik antara mahasiswa/siswi mengenai perkahwinan ini. Berkemungkinan kita masih tidak bersedia untuk menempuhi alam rumah tangga di waktu belajar, tetapi usah dipersoalkan orang yang benar-benar bersedia menghadapinya. Setiap sesuatu keputusan yang dibuat menuntut kepada sesuatu pengorbanan tidak kira samada kecil atau besar. Setiap pengorbanan itu juga menuntut kita merancang secara teliti dan tepat agar kita tidak kalah dan mengalah di tengah jalan.

*****

Persatuan adalah badan berorganisasi yang penting untuk memastikan kebajikan ahlinya terjaga. Badan Kebajikan Anak Negeri (BKAN) dan Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM) yang bernaung di bawah persatuan induk, Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM) merupakan persatuan yang menjaga kebajikan pelajar-pelajar Malaysia yang berada di bumi Musa ini.

Keberadaan persatuan bergantung kepada ahlinya. Daripada ahlinya juga, perlu ada badan yang mengurus persatuan ini.

Satu lagi perkara yang menjadi delema mahasiswa/siswi di bumi Musa ini, adalah sejauh mana mereka sepatutnya memberikan komitmen mereka kepada persatuan.

Pendapat demi pendapat juga pandangan yang berbeza dan pelbagai seringkali terdengar dari setiap mulut individu. Ada yang memberikan respon positif dan ada juga sebaliknya. Berpesatuan juga adalah salah satu daripada cabang ilmu yang sering kali dilupakan. Mempelajari bagaimana untuk menguruskan sesuatu organisasi dan memimpin tidak didapati dari tempat lain melainkan kita sendiri terlibat dalam sesuatu organisasi.

Saya sedikit kecewa dengan segelintir sahabat yang seringkali mempertikaikan orang yang dipandangnya aktif dalam persatuan. Saya mengakui bahawa yang mereka itu, rajin ke kelas yang diadakan di masjid Al-Azhar, Mudayafah dan lain-lain tempat untuk talaqqi pelbagai ilmu. Saya juga bersetuju secara amnya pendapat yang diajukan, namun, sikap yang tidak meraikan pendapat yang lain itu menyebabkan saya tidak setuju.

Ilmu berorganisasi juga perlu diterapkan. Bagi mereka yang secara yakin berpendapat bahawa, untuk berpersatuan, di Malaysia nanti pun boleh, adakah mereka secara yakin, dengan pengalaman yang tiada, boleh mentadbir dengan baik? Pembahagian masa yang seimbang perlu dibuat untuk mendisiplinkan diri bagi mereka yang mempunyai pelbagai komitmen untuk memastikan, tujuan utama mereka sebagai mahasiswa/siswi tidak terabai.

****

Saya meraikan semua pendapat. Cuma, pendapat yang tidak meraikan pendapat yang lain, saya tidak bersetuju. Namun ia tidaklah membawa maksud bahawa saya ini tidak menerima pendapat orang.

Saya akui tulisan ini mungkin sampah, namun, saya juga mempunyai pandangan saya sendiri. Sama-samalah kita memperbaiki diri dan menjadi mahasiswa/siswi yang berjaya di dunia dan akhirat.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Saturday, November 14, 2009

USRAH SULTAN MUHAMMAD EL-FATEH DI ABDEEN


Terima kasih diucapkan kepada keluarga Rumah Abdeen yang sudi menerima kunjungan mesra Usrah Sultan Muhammad Al-Fatih pada Jumaat, 13 November 2009 lalu. Semoga Allah membalas jasa baik kalian.

Saya juga mengucapkan jutaan terima kasih kepada adik-adik Usrah saya, Raqib, Nizam, Usamah, Yasar dan Ashraf, walaupun kalian sibuk, sudi juga memenuhkan masa cuti adik-adik dengan Usrah. Semoga ukhuwaah kita, tetap terjalin.


.



Monday, October 19, 2009

APPLE MAC NOTEBOOK & APPLE PRODUCT : JENAMA PASARAN KINI

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan untuk terus hidup dan berbakti.

Penggunaan Komputer Peribadi (PC) kini telah mengalami satu evolusi teknologi yang cukup deras. Penggunaan komputer meja (Desktop) kini telah bertukar kepada penggunaan komputer riba (laptop) yang dilihat lebih efektif dan mesra pengguna. Komputer riba (dikenal juga dengan istilah notebook/powerbook) adalah komputer bimbit (kecil dan dapat dibawa ke mana-mana dengan mudah) yang terintegrasi pada sebuah selongsong. Beratnya berkisar dari satu hingga enam kilogram tergantung dari ukuran, bahan dan spesifikasi. Sumber elektrik berasal dari bateri atau adaptor A/C yang dapat digunakan untuk mengisi ulang bateri dan menyalakan komputer itu sendiri. Bateri komputer riba pada umumnya dapat bertahan sekitar satu hingga enam jam bergantung pada cara pemakaian, spesifikasi dan ukuran bateri.

Komputer riba memiliki komponen-komponen pendukung yang dicorakkan secara khusus. Komponen tersebut dicorakkan untuk menyesuaikan dengan mudah alih komputer riba sendiri. Sifat utama yang dimiliki oleh komponen komputer riba adalah ukuran yang kecil, jimat kegunaan tenaga dan cekap. Oleh itu harganya lebih mahal tergantung pada jenama dan spesifikasi penggunaan.

Pelbagai jenama komputer riba di pasaran. Acer, Dell, HP antara pilihan ramai. Acer sebagai contoh, harganya yang murah serta kualitinya juga sama seperti Dell, HP dan lainnya lebih menarik minat semua golongan terutamanya pelajar. Harganya yang murah serta berpatutan ditabah dengan aplikasi dalamannya yang sama sahaja dengan jenama lainnya antara faktor menjadikan Acer antara jenama terlaris di dunia.

Namun, Acer, Dell, HP, Sony, merupakan janama. Mengelurkan kelongsong luar (body) dan dalamannya daripada komponen syarikat yang berlainan seperti Microsoft. Sebagai contoh, Acer mengeluarkan kelongsong luar (body) dan alatan lain seperti Cakera Keras (HDD), Pamacu DVD/CD dan sebagainya daripada produk yang berbeza, terutamanya sistem pengedalinya (OS). Rata-rata menggunakan Microsft Windows.

Ia berbeza dengan Apple atau MAC notebook.

Apple Inc., dahulunya Apple Computer, Inc. (NASDAQ: AAPL), ialah perbadanan multinasional Amerika Syarikat yang mengkhususkan perekaan bentuk serta pengilangan produk elektronik pengguna dan perisian yang berkait. Berpusat di Cupertino, California. Apple mengembangkan, menjual, dan mendukung berbagai-bagai komputer peribadi dan pemain media mudah alih, serta juga perisian dan perkakasan komputer tambahan.

Produk Apple Mac notebook adalah produk terjaga dan hanya resellers bagi syarikatnya sahaja yang boleh menjual, membeli dan memperbaiki alatan miliknya. Macbook daripada kelongsong luarnya (body) sehingga kepada sistem operasinya, daripada syarikat Apple sendiri. Apple kini terlibat dalam penciptaan konsep teknologi baru (seperti iPhone, dan Apple TV), serta ciri-ciri untuk Mac OS X "Leopard", sistem pengendaliannya yang baru. Mac OS X v10.5 "Leopard" ialah salah satu daripada sistem pengendalian (OS) yang dikeluarkan oleh syarikat Apple Inc. Popular juga sebagai Leopard, OS ini merupakan OS yang ke-6 dalam siri Mac OS X terbitan Apple. Ia menawarkan sejumlah besar penambahbaikan berbanding OS sebelumnya, Mac OS X v10.4 "Tiger". Dilancarkan pada 26 Oktober 2007 dan ditawarkan dalam dua kelainan, iaitu versi "desktop" untuk komputer peribadi, yakni komputer meja dan komputer riba serta "server" untuk pelayan-pelayan skala besar.

Syarikat ini pada mulanya dikenali sebagai Apple Computer, Inc. selama 30 tahunnya yang pertama. Pada 9 Januari 2007, syarikat ini menggugurkan perkataan "Computer" daripada nama korporatnya agar membayangkan bahawa Apple yang pada suatu ketika terkenal untuk produk-produk komputer, kini membekalkan berbagai-bagai produk elektronik pengguna. Pertukaran nama yang menyusul pengumuman Apple tentang smartfon iPhone dan sistem video digital Apple TVnya membayangkan peluasan berterusan syarikat ke dalam pasaran elektronik pengguna, selain daripada tumpuan tradisionalnya dalam komputer peribadi.

Namun, pasaran untuk Apple dan segala produknya masih lagi suram di Malaysia. Semua produk syarikat ini datangnya dari Singapura sebagai pusat di Asia Tenggara. Namun, tetikus Apple, pemasangannya di Malaysia.

Bagi saya, masyarakat di Malaysia kebanyakkannya membeli pruduk elektronik dengan menilai sudut jenama yang dikenali dan reka bentuk luarannya. Jika kita bandingkan reka bentuk luaran Mac notebook dengan Sony Vaio, ternyata sony menjadi pilihan. Namun, bahan mentah yang di gunakan oleh Apple amat berkualiti berbanding semua. Mungkin ini antara faktor pasaran bagi produk Apple di Malaysia masih lagi suram.

Antara faktor sampingan, untuk produk daripada jenama lain seperti Acer, Dell dan sebagainya, jika berlaku kerosakan atau masalah seperti software atau hardware, kita lebih kepada untuk memperbaikinya sendiri kecuali jika masih ada jaminan. Pelajar-pelajar kini, saya kira sudah pandai untuk membaiki komputer peribadi sendiri. Tidak menggunakan modal yang banyak dan lebih puas hati. Ia berlainan dengan Apple yang perlu diserahkan kembali kepada agen syarikatnya untuk dibaik pulih. Kualiti dan barangannya terjaga. Kesukaran mungkin berlaku kepada yang tinggal di kawasan-kawan atau daerah berpekan kecil, sudah tentu tiada pusat agennya.

Perkembangan pasaran Apple di Malaysia tetap mendapat sambutan. Dengan produk smartphone iPhone, iPod Classic, iPod Touch dan pelbagai lagi barangan menarik minat golongan remaja dan pelajar sekolah. Kini, pemain music MP3 dan MP4 daripada produk Apple boleh dikatakan antara barangan mampu milik kerana promosi harganya. Mungkin dua atau tiga tahun dari sekarang, harga untuk sebuah produk Apple seperti Laptopnya seiring dengan harga-harga mana-mana jemana komputer riba yang ada di pasaran. Perkembangan teknologi amat pesat dan masing-masing mahu memperkenalkan produknya dan mempertingkatkan kualiti produknya untuk kepuasan maksima.

Kita tidak tahu sejauh mana perkembangan teknologi ini akan berkembang tetapi apa yang pasti, teknologi akan semakin maju dan drastik dari masa ke masa. Jika dahulu, telefon hanya digunakan sebagai alat perhubungan suara semata. Namun kini, dengan sebuah telefon bimbit, pelbagai aplikasi boleh dimanfaatkan. Kita perlu seiring dengan perkembangan ini agar kita tidak jauh dengan perkembangan teknologi semasa. Mungkin juga, satu masa nanti, teknologi-teknologi seperti ini merupakan alatan mampu milik oleh semua golongan.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وسلم

Monday, October 12, 2009

TAHNIAH PENGUNDI RASUAH BAGAN PINANG

بسم الله الرحــــمن الرحــــيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين


PAS ada bukti menunjukkan UMNO berkempen di Kem Tentera Bagan Pinang

Menteri Besar Negeri Sembilan dan Menteri Pertahanan Malaysia berkempen di Kem PRKN Bagan Pinang untuk calon BN
Bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan untuk terus hidup dan barbakti.

Tahniah saya ucapkan untuk memulakan tulisan khas untuk Tan Sri Mohd Isa Samad, UMNO-BN dan semua pengundi yang memilih calon daripada UMNO-BN untuk menjadi ADUN Bagan Pinang dalam Pilihan Raya Kecil Dun Bagan Pinang, 11 Oktober lalu. Kemenangan ini amat bermakna dan amat signifikan buat PM kita YAB Dato’ Seri Utama Mohd Najib Tun Abd Razak.

Kemenangan besar dengan majoriti 5, 435 merupakan kemenangan berlipatganda berbanding calon BN dalam pilihan raya umum 2008 lalu yang menang dengan majoriti 2,333. Sekaligus, UMNO-BN mendabik dada dengan menyifatkan ia merupakan satu makna rakyat mula memberi kepercayaan kembali kepada UMNO-BN untuk membawa agenda pembangunan dan kemajuan Negara di bawah laungan satu Malaysia.

Soal kekalahan PAS dalam pilihanraya ini, jika saya hendak mengulas dari segi strategi, kerja dan sebagainya, PAS kita duduk diam. Bekerja keras siang dan malam bagi memastikan Bagan Pinang, dikuasai oleh PAS. Saya juga sedikit kecewa kerana tidak diizinkan untuk menjadi petugas PAS di sana. Namun, terimalah kekalahan ini sebagai satu teguran daripada Allah. Berkemungkinan kemenangan ini tidak membawa ertinya kepada PAS kerana Allah mahu melihat sejauh mana relevennya UMNO-BN mencalonkan kembali ahlinya yang pernah dikenakan tindakan disiplin kerana masalah rasuah.

Antara maruah dan rasuah, rasuah dipilih rakyat. Namun, saya tidak begitu yakin ini kehendak rakyat. Mustahil bagi saya seseorang yang rekodnya tidak bersih dan diketahui umum, dipilih oleh rakyat. Mesti di sana adanya pelbagai konspirasi yang kita sendiri tidak dapat ketengahkan. Serahkan ia pada Yang Maha Esa dan biarkan mereka yang pakar dan berpengalaman menilai kembali punca kekalahan ini.

Namun, sejauh mana UMNO-BN boleh berlapang dada dan tersenyum akan kemenangan ini? Di mana letaknya dasar memerangi rasuah yang dilaung-laungkan jika calonnya mempunyai rekod rasuah? Sejauh mana signifikan yang dimaksudkan? Beginilah konsep satu Malaysia yang dibangakan. Sudah lebih 60 tahun UMNO-BN memerintah. Pembanginan material sahaja yg dibanggakan, namun rohani ibarat berada di zaman firaun lagi.
Gelombang keyakinan dan kepercayaan rakyat yang menyokong kepemimpinan dan dasar BN ini diharap bukan saja berlaku di Bagan Pinang, tetapi di seluruh negara.
( Muhyidin Yasin, Berita Harian )
Gelombang keyakinan dan kepercayaan rakyat sudah lama terkikis dengan segala bentuk ketidak telusan kerajaan yang memerintah. Rasuah, korupsi dan segala bentuk pecah amanah dan pengkhianatan terhadap harta rakyat sudah menjadi darah daging. Di mana nilainya sebuah kerajaan yang pernah melaungkan semangat Islam Hadhari? Mengapa ia terkubur selepas turunnya Tun Abdullah Ahmad Badawi melepaskan jawatannya sebagai Perdana Menteri Malaysia? Saya yakin, dasar Tun Abdullah untuk memerangi rasuah terjejas dan nyata UMNO-BN mengiktiraf rasuah dengan tercalunnya Tan Sri Isa dan ditakdirkan Allah, kemenangan milik meraka juga. Berkemungkinan Pak Lak sedikit kecewa dengan hal ini (tekaan saya semata).

Ucapan saya untuk pengundi UMNO-BN, berbahagialah dengan calon anda. Sejahteralah rakyat dengan rasuah.

Untuk para pekerja dan petugas PAS, ingat, jangan hanya post moterm jenjera PAS hanya sekadar faktor luaran, lihat dalaman. Rujuk para ulamak kita untuk mendapatkan penawarnya semula kerana mungkin Allah menegur atau menjentik kita agar kita sedar daripada kealpaan. Kita terima kekalahan ini dengan hati redha dan doakan orang yang memilih calon ini, agar berpeluang melihat kerosakan demi kerosakan yang berlaku angkara tangan-tangan durjana manusia yang ingkar kepada perintah Allah.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Thursday, October 08, 2009

MENGENANG MEMORI LALU

بسم الله الــرحمن الرحــيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين

Sambil membelek-belek gambar-gambar yang ada, terjumpa sebuah fail lama yang mengandungi beberapa gambar-gambar semasa tahun pertama tiba di Mesir. Seketika senyum sendirian mengenangkan memori tersebut.

Diam tak diam, sudah tahun keempat aku di Mesir. Tahun keempat, kuliah, masih lagi tahun satu. Cemburu melihat rakan-rakan seangkatan kini menghitung hari untuk pulang dengan segulung ijazah, aku, masih terkapai di bilahan waktu. Namun, pelajaran akan ku habiskan jua.




Wednesday, October 07, 2009

USTAZ FAIZAL SABHUN : SAYA HORMATINYA

بسم الله الــرحمن الرحــيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Al-hamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana dengan kurniaan nikmat Iman dan Islam dan nikmat kesihatan tubuh badan untuk terus hidup dan berbakti.

Saya mengenali Ustaz Faizal Bin Sabhun semenjak tahun pertama saya di bumi Mesir lagi. Saya kenali beliau dan secara jujur, saya mengagumi beliau dari aspek akademiknya. Antara pelajar Malaysia yang cemerlang sepanjang empat tahun berturut-turut dalam fakulti Syariah. Saya juga kagum beliau ramah bergaul dengan bangsa-bangsa lain kerana tinggal di asrama Madinatul Bu’uth Islamiah.

Sungguhpun di sebalik kagum saya terhadap beliau, pelbagai cerita mengenai diri beliau yang saya dengar, namun bagi saya, biarlah orang sezamannya sahaja yang mengetahui dan menyimpan kisah-kisah tersebut. Tidak perlulah saya turut menjadi “pewaris” ceritanya. Saya agak baik dengan beliau, kalau bertemu, berbual ramah dan beliau sememangnya ramah orangnya.

Namun, perasaan kagum juga hormat saya kepada Ustaz Faizal mula sedikit tergugat apabila beliau agrasif dengan pandangan dan pendapatnya yang saya lihat mentah. Ironinya pula, jika bertemu empat mata, lain ceritanya, tetapi apabila bercoretan dalam blog peribadinya, lain juga gayanya.

Saya agak pelik dan saya mula berfikir. Dalam keadaan mahasiswa/siswi lain yang mengenalinya “menghentam” beliau, saya tidak terus melulu, tetapi berfikir, bahawa, beliau bukan sebarangan orang. Ustaz Faizal pelajar cemerlang. Ustaz Faizal luas pengetahuannya. Ustaz Faizal pelajar MA di Universiti Kaherah. Tetapi kenapa Ustaz Faizal begini?.

Tidak perlu saya ceritakan apa yang saya jelik dengan beliau sepanjang pengenalan saya bersamanya. Cuma mahu menyatakan betapa saya marah dan benci akan kenyataannya dalam artikel “ Culik, Diculik dan Menculik … Betulke Budak-Budak PMRAM Oiiii..”. Bagaimana dendam dan bencinya Ustaz Faizal terhadap PMRAM, usahlah dinyatakan lagi. Ibarat kata pepatah, terang lagi bersuluh. Malah banyak artikelnya yang sentiasa menghentam PMRAM dan menuduh PMRAM agen PAS.

Saya tidak pasti bagaimana Ustaz Faizal berfikir. Saya juga tidak pasti pula adakah beliau mengalami stress yang keterlaluan atau kurangnya kasih sayang yang menyebabkan beliau menjadi begini. Namun, semoga rahmat dan kasih saying Allah sentiasa menaungi beliau dan kita semua.

Berbalik kepada cerita artikelnya. Saya tidak boleh mengulas panjang mengenai semua isi artikelnya yang bertajuk “ Culik, Menculik dan Menculik … Betulke Budak-Budak PMRAM Oiiii..” kerana saya tiada di Mesir semasa hal ini terjadi. Hanya mengikuti perkembangannya melalui beberapa blog tertentu.

Menarik minat saya ialah pada perenggan yang berbunyi ;
Maka,harta KERAJAAN JOHOR di Mesir adalah dibawah penyeliaan pegawai berkenaan dan bukan MAMAK YDP!!! oppppsssss lupa, mungkin budak baru baligh, kot tak reti ISTILAH "HARTA KERAJAAN atau BUKAN HARTA BAPAK KO YANG PUNYA". Kalau ikut kes JOHOR nih, "orang tuh" tak usah penat-penatkan tangan menekan KEYBOARD taip yang bukan-bukan, ISMA sudah "BERI SALAM" masuk rumah melalui pegawai. Cukup sopan saya kira!!!
Saya tidak pasti sejauh mana iklasnya Ustaz Faizal dalam menulis. Semoga Allah sentiasa mendidik diri kita supaya ikhlas. Rumah Johor sepanjang tiadanya pegawai, diselia oleh BKPJM itu sendiri. Mengapa kedatangan Pengawai HEP Johor itu menafikan semuanya.

Ustaz Hanif adalah Pegawai HEP dan tugasnya, menjaga dan membela kebajikan pelajar-pelajar Johor di Mesir. Satu perkara yang pasti, tidak mungkin Ustaz Hanif boleh bergerak sendirian. Maka, BKPJM yang diketuai oleh YDPnya dan disokong oleh para exco dan ahlinya adalah pembantu kepada pegawai ini.

Lebih 27 tahun BKPJM ditubuhkan. Selama itu juga, hal ehwal rumah atau mana-mana kemudahan yang disediakan, diselia selenggara oleh BKPJM. Jadi amat wajar jika kejadian seumpama ISMA-Mesir yang tidak meminta kebenaran YDP dan hanya menyangka pegawai sahaja sudah mencukupi dibantah. Rujuk YDP dan YDP akan berurusan dengan pegawai. Usah langkah bendul.

Mengenai Harta Kerajaan. Saya tidak pasti untuk mengulas, cuma, saya difahami, untuk membina rumah Johor di Rab’ah, menggunakan dana daripada Saham Waqaf negeri Johor. Jika dikatakan saham waqaf, banyak individu yang terlibat dalam pelaburan ini. Segala dana untuk membina, daripada pelaburan orang ramai dan kerajaan Johor hanya menggunakan kuasa amanah yang telah di amanahkan untuk mengalirkan wang tersebut.

Mengenai Asrama Pelajar Johor Di Hayyu 8, lebih 20 tahun rumah itu didiami. Statusnya, masih belum pasti. Rujuk YPJ, katanya milik MAIJ dan begitulah sebaliknya. Namun, saya tidak boleh mengulas panjang. Jadi, kalau Harta Kerajaan pun, ISMA atau UMNO boleh guna sesuaka hati ke?. Adakah jika harta kerajaan, harta BAPAK ISMA dan UMNO serta kuncu-kuncunya?.

Mamak YDP pula. Saya amat benci perkataan ini dan jujur, saya amat marah dengan kenyataan ini. Ingat lagi saya ketika BKPJM sibuk untuk MAT dan pengundian. Jawatan YDP BKPJM kali ini ada dua calon. Ustaz Basir dan Ustaz Zaki. Kedua-duanya berkaliber, berkarisma dan mempunyai cirri-ciri kepimpinan yang wajar disegani. Namun, saya ada calon pilihan saya.

Maka, tanda sokongan saya dari jauh (kerana saya bercuti di Malaysia), saya letakkan status YM saya “saya sokong bukan Melayu (786)”. Ustaz Faizal menegur saya dengan teguran amat sinis. Mulalah dia membandingkan pelajar UIAM yang kononnya lebih tahu perlembagaan daripada pelajar Al-Azhar. Dan beliau juga tidak terkecuali dalam menyatakan tentang perlembagaan mengenai makna melayu, status melayu dan sebagainya. Seolah-olah dia sahaja yang tahu perlembagaan, yang lain tidak. Kini, pendekar melayu tulin kita, kata YDP mamak YDP.

Sedikit mengenai artikelnya sebelum ini, mengenai Mesir tempat mengkaderan untuk menjadi Ahli PAS. PMRAM adalah agen utamanya. Saya amat bimbang sekali dengan artikel ini. Kerana, saya tidak pasti, Ustaz Faizal Sabhun kita ini, sejauh mana dia mengkaji dan menyediakan bukti untuk membenarkan apa yang ditulis. Fakta-fakta (kononnya) beliau semuanya fakta yang sama dalam semua artikel-artikel beliau jika mengulas mengenai PMRAM sebagai agen PAS. Saya juga tidak pasti jika UMNO boleh terpikat untuk mengambil beliau sebagai orang kuatnya. Sudah tentu UMNO yang kini “retak nanti belah” makin kucar kacir denga fakta “mentah” beliau.

Sekadar untuk mengajak berfikir bersama. Apa releven Kelab UMNO luar Negara ditubuhkan?. Soalan ini pernah saya ajukan kepada beliau dan jawabannya, Kelab UMNO BUKAN politik tetapi kebajikan.

Bukankah itu tipu namanya? Terang lagi bersuluh UMNO itu parti politik dan kelab UMNO juga mengunakan lambang UMNO sebagai logonya, masih dinafikan, bukan tujuan politik tetapi kebajikan.

PMRAM yang “hidup” terlebih dahulu daripada kelab UMNO lagilah ISMA, yang tidak ada kaitan langsung dengan mana-mana pertubuhan politik di Malaysia atau pun Mesir itulah yang didendam, yang dibenci dan dituduh agen PAS. Adakah kasar jika saya kata, mereka ini BODOH?.

Saya juga agak hairan. Mengapa Ustaz Faizal tidak dipelawa bermuzakarah dan diberi peluang luahkan segala apa yang terbuku dan terpendam di hatinya. Sama-sama kita dengar pendapatnya di khalayak umum dan mungkin kita boleh kongsi bersama. Tetapi, rupanya, ada. Ada dipelawa beliau untuk berhujah dan berkongsi pendapat dalam program Bicara Siswa : Mahasiswa : Antara Ledakan Ideologi dan Masa Depan Negara, anjuran SPR M3K tetapi, mungkin beliau terlalu sibuk maka, beliau TIDAK DAPAT HADIR ke majlis tersebut.

Sampai bila orang seperti ini akan teruskan agendanya yang menyusahkan hidup orang, kita pun tidak pasti. Apa yang pasti, dia tetap UMNO. Saya sokong apa? Sudah tentu ISLAM FOR All. Di Mesir, hanya BKPJM dan PMRAM sahaja yang saya memberikan setia selagi tidak bercanggah dengan Al-Quran dan Sunnah.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Monday, September 28, 2009

SETELAH TIGA BULAN

بسم الله الـــرحمن الــرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam dan nikmat kesihatan untuk terus hidup dam berbakti.

Terasa hambar di hati melihat sesawang lelabah maya berserabut pada halaman maya ini kerana hampir tiga bulan tidak dibuka. Mood yang tiada untuk menulis atau bercerita mahupun sekadar merepek di halaman ini menyebabkan ia terbiar begitu sahaja. Namun, tidak mengapa, laman ini bukanlah laman pilihan untuk ditatapi.

SETELAH TIGA BULAN

Bermula 7 Julai 2009 hingga kehari entri ini ditulis, genap tiga bulan laman maya ini terbiar lesu. Ada sahaja cerita untuk dikongsi bersama terutamanya keseronokan dan kedukaan untuk melaksanakan SPIJ BKPJM 2009 ini, tetapi, mood untuk menulis tiada. Ditambah lagi dengan domain via.my yang digunakan berat dan line internet yang agak lembab tidak boleh membukanya. Jadi, saya ubah semula daripada via.my kepada blogspot.com.

SIMPOSIUM PELAJAR ISLAM JOHOR 2009

Alhamdulillah, pelbagai cabaran dan ujian daripada Allah untuk menilai sejauh mana AJK Pelaksana yang dilantik untuk melaksanakan SPIJ 2009 ini ikhlas bekerja. Bermula dengan mesyuarat kali pertama di Madrasah Arabiah Kluang "dilawati" oleh PPAD Kluang dan beberapa yang lain semata-mata ingin memastikan ia merupakan mesyuarat kerana difahamkan, pihak PPAD Kluang menerima laporan bahawa kami mengadakan Ijtimak Pemuda PAS di sana. Pelik, siapa pengkhianat yang buat khabar angin itu? Tiada siapa yang tahu melainkan pengetua MAK dan AJK-AJK yang terlibat dengan mesyuarat itu.

Pelbagai cerita menarik mengenai SPIJ ini. Budget pula tidak mencukupi dan kertas kerja tidak dapat meyakinkan pihak yang memberi sumbangan. Mungkin ini satu muhasabah untuk BKPJM agar tidak menjadikan "pengalaman-pengalaman lepas" atau "cara orang-orang lepas" membuat kertas kerja sebagai sandaran seratus peratus. Muqaddimah sahaja sudah semuka. Sedangkan kertas kerja hanya menyatakan tujuan dan menerangkan kaedah program juga perbelanjaannya. Begitu juga anggaran belanjawan, diselitkan sekali subsidi minyak dan sebagainya, inilah antara yang ditegur oleh beberapa pihak.

Lupakan mengenai kertas kerja, ia perkara furu' semata. SPIJ peringkat negeri asalnya, namun, oleh kerana beberapa masalah dan anjakan, akhirnya SPIJ yang bertaraf negeri, ditukar menjadi peringkat daerah Mersing dan pesertanya seramai 100 orang daripada pelajar darjah khas agama daerah Mersing dan Sekolah Menengah Agama Al-Khairiah Al-Islamiah Mersing. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar dengan kesungguhan AJK Pelaksana yang dilantik.

PUASA

SPIJ juga dalam bulan Ramadhan, hanya tujuh hari sahaja lagi untuk berhari raya. Namun, ia berjalan dengan baik.

Memanglah tidak lama saya tidak pulang, hanya setahun sahaja, tetapi, agak teruja dengan susasa Ramadhan di Malaysia. Diakui, Ramadhan di Malaysia tidak ubah seperti pesta makan-makan semata, tidak seperti Mesir sebagai contoh termudah, meriah dengan segala macam amal ibadah jua sedekah. Tetapi, agaknya, saya orang Malaysia, meriah lagi di Malaysia.

Bazar, kuih muih, juadah pelbagai dan aneka macam menu dan minuman, dapat didapati ketika bazar Ramadhan.

SOLAT TARAWIH

Alhamdulillah, Malaysia mengambil pendapat untuk mengerjakan solat sunat Tarawih sebanyak 20 rakaat.

Namun, sedikit sedih di hati, apabila, terkejar-kejarkan 20 rakaat, solat tidak ubah seperti ayam mematuk jagung. Bacaan yang laju, serta perbuatan rukun yang tidak terjaga menyebabkan, erti dan konsep Solat Tarawih itu, tidak dapat diterjemahkan. Kita berpuasa dan sedikit letih di siang hari, maka, malamnya, kita beribadah untuk merehatkan diri. Tetapi, lain pula yang terjadi.

Ironinya lagi, ada beberapa pihak yang mempertikaikan mengenai segelintir jemaah yang tidak solat di surau atau masjid-masjid, tetapi solat di Markaz PAS. Pelbagai hujah yang timbul mengenai hal ini, ada daripada orang PAS sendiri yang mengatakan, inilah masanya untuk kita mendekati masyarakat, kenapa tidak solat di surau atau masjid. Orang UMNO pula kata dengan mendabik dada, kononnya PAS sebagai Parti Islam tetapi Solat Tarawih lapan rakaat sahaja. Pelbagai lagi yang saya dengar.

Mengenai solat di Markaz, bagi saya tidak perlu wujud pertikaian. Markaz itu tempat berkumpul dan dijadikan juga tempat solat. Jamaah yang hadir itu sekadar untuk memakmurkan tempat mereka. Berapa ramailah sangat Jamaah yang boleh muat dalam Markaz itu jika hendak dibandingkan dengan surau dan masjid kini yang besar-besar semuanya. Tetapi, apa yang saya lihat, masjid dan surau, untuk penuh satu saf sahaja pun, amat sukar. Usahlah dipertikai orang yang nyata solatnya. Tetapi sama-sama usaha macam mana untuk membuatkan orang Islam yang tidak solat, supaya solat.

Mengenai solat 8 rakaat atau 20, yang 8 rakaat usah terasa mengikut sunnah, yang 20 rakaat usah mendabik dada menyangka pahala lebih.

HARI RAYA

Sungguh pantas masa berlalu, Ramadhan yang ditunggu akan pergi jua. Syawal pula bertandang membawa 1001 keceriaan dan kegembiraan bagi mereka yang bersungguh-sungguh dan ikhlas mengerjakan ibadah di bulan Ramadhan.

Sedih juga di hati, melihat bila tibanya syawal, insan yang paling seronok, para artis. Syawal ini untuk mereka yang bermujahadah mencari redha Allah di bulan Ramadhan, maka Allah menghadiahkan syawal untuk mereka. Marilah sama-sama kita renung kembali, agak-agaknya kita ini, tergolong atau tidak dalam senarai mereka yang layak merayakan Syawal.

Sudah seminggu Syawal bertandang. Kemeriahan masih terasa. Walapun sekolah telah mula sesi pembelajarannya, begitu juga sesiapa yang bekerja, seawal Syawal ke 3 telah pun memulakan kerja, namun, jemputan rumah terbuka masih lagi diterima.

RUMAH TERBUKA - ISMA MESIR

Agak terkejut bila diberitakan, ISMA Mesir menganjurkan rumah terbuka di Asrama Pelajar Johor Rab'ah. Lagi terkejut apabila, mereka "melangkah bendul" tanpa merujuk YDP Johor terlebih dahulu. Sehari sebelum program, baru YDP mendapat jemputan. Agaknya, waktu itu, YDP mesti terkejut besar.

Saya tidak pasti bagaimana ISMA Mesir begini biadab dan saya juga tidak pasti bagaimana mereka berfikir atau cara mereka berfikir. Tapi, saya tidak boleh ulas panjang kerana, saya tiada ketika situasi ini berlaku. Diakui bahawa, BKPJM ada pegawai, tetapi pegawai itu menjaga kebajikan, urusan lain dilakukan oleh BKPJM sendiri melalui YDPnya. Jika berlaku apa-apa atau ada majlis dan sebagainya, yang menguruskan ialah BKPJM. Jadi, segala urusan mengenai BKPJM dan apa-apa yang dimiliki oleh Johor, perlu berhubung dengan YDP BKPJM dan YDP akan berbincang dengan pegawainya. Inilah yang saya maksudkan dengan "saya tidak pasti bagaimana mereka berfikir atau cara mereka berfikir". PMRAM sendiri walaupun persatuan induk, mereka akan meminta izin YDP dahulu jika mahu menggunakan mana-mana rumah negeri. Namun, ia sudah pun berlangsung.

Banyak perkara yang kita sendiri tidak sangka untuk terjadi. Saya dan semua perlu akui bahawa kita berhadapan dengan manusia yang pelbagai kerenahnya. Otak manusia itu sama, namun fikiran kita berbeza. Semoga Allah melindungi kita daripada sebarang bentuk pengkhiatan manusia.

KINI

Kini...saya hanya terfikir untuk pulang ke Mesir secepatnya, sudah mafsul, kawan-kawan lain, telah pun menghitung hari untuk pulang ke Malaysia selamanya kerana telah pun di tahun akhir pengajian. Saya sahaja masih terkapai-kapai.

Kepada kawan-kawan yang sentiasa memberikan bantuan setika susah dan senang, hanya Allah sahaja yang boleh membalasnya. Doakan saya tabah dan boleh meneruskan pengajian. Cabaran paling utama kini ialah, bagaimana saya boleh meyakinkan kedua ibu dan bapa.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Sunday, July 05, 2009

PESANAN AYAH

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأمابعد

Al-Hamdulillah, bersuyukur saya kehadrat Ilahi kerana diberikan nikmat iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Hari berganti hari, yang ditunggu kian tiba. Teruja juga walaupun sudah berpengalaman pulang ketanah air pada akhir tahun 2007 yang lalu. Seronok bila terkenangkan kampung halaman yang indah, pepantai yang tenang dan aman serta desiran ombak dihiasi dengan hembusan bayu laut Cina Selatan yang bertiup tenang, semuanya itu, menggamit lagi hati untuk pulang.

Namun, dalam keseronokan untuk pulang, teringat pula akan wabak H1N1 atau insfluaza A, juga dikenali dengan selesema babi yang melanda dunia, Malaysiaku tercinta tidak terlepas dari bahananya. Bila melayari sesawang maya berita tanahair, ada sahaja kes terbaru yang dikesan, ada sahaja keluarga atau individu yang dijangkiti. Bimbang.

Seminggu lalu, dapat satu pesanan ringkas daripada ayah dari Malaysia : "Call kejap, ada hal...penting", lebih kurang begitulah ayatnya. Terus log masuk voip dan call rumah, seraya ayah yang menjawab. "Pi, ingat nak balik nanti, tiba sahaja di airport terus pakai mask, beli satu di farmasi, ada jual... " pesan ayah tanpa didahului perbulan lain.

"Di Mesir, Al-Hamdulillah, buat masa ini, tidak seteruk Malaysia" saya meneruskan perbualan. "Kan mustahil dalam flight nanti tiada orang luar selain Mesir, so, mestilah berjaga-jaga juga. Pakai mask tu sampai KLIA nanti, cabut bila dah masuk dalam kereta, ingat apa yang abah pesan!"

Wah, agak serius bunyinya. Mahu sahaja dibatalkan penerbangan, tapi, mana sanggup. Harga tiket bukannya seperti harga tiket Mersing ke Kuala Lumpur, tetapi ribuan ringgit juga.

Insyaallah, segala langkah kelamatan akan diutamakan. Tetapi yang penting, hati yang teruja tetap teruja. Dalam benak ada keropok lekor, pantai, pelbagai jenis makanan laut yang murah dan segar, telatah-telatah manja dan nakal anak-anak saudara dan berbagai lagi. Kepada BKPJM yang bercadang melantik saya menjadi setiausaha jawatankuasa sambutan hari keluarga, 15 Julai ini, saya minta maaf, tidak dapat menolong, juga kepada PMRAM (Ust Jamal ) yang bercadang melantik saya menjadi addhoc PMHK ogos ini, juga saya minta ampun dan maaf, saya bantu dari Malaysia sahaja.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Tuesday, June 30, 2009

BUDAK UNIVERSITI @ PELAJAR UNIVERSITI

بسم الله الرحـــمن الرحيم
الحمدلله رب العالمين وال
صلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله ولأصحابه أجمعين

Bersyukur saya kehadrat ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Setiap manusia ada perasaan dan setiap manusia juga sering kali memendam perasaan. Perasaan yang sering kali terpendam dan tidak diluahkan ibarat seperti menanak nasi, jika ditutup, ia akan membuak-buak keluar. Begitu juga hati kita.

Mungkin saya masih lagi tahun satu. Maka saya dianggap tidak memahami apa perasaan abang-abang dan rakan-rakan tahun tiga pengajian Islam dan pelajar-pelajar perubatan lain yang layak menerima zakat tetapi lewat menerimanya. Sehingga artikel ini ditulis, saya masih lagi belum pasti bila zakat untuk mereka yang layak boleh diambil.

Namun, apa yang boleh dilakukan? AJKT BKPJM termasuklah berisan penasihatnya berusaha yang terbaik untuk kebajikan ahli. Namun soal zakat, bukan bidang kuasa mereka. Jika yang lain masih ternanti-nanti bila akan menikmati wang zakat tersebut, begitu juga AJKT BKPJM yang layak juga masih ternanti-nanti. Tidak sepatutnya kita sebagai ahli meluahkan perasaan sehingga memarahi atau mengeluarkan kata-kata yang tidak sopan di dalam blog rasmi BKPJM.

Ada juga yang mengata pelbagai ayat yang tidak sepatutnya keluar dari seorang muslim kepada saudara muslimnya yang lain, begitu juga yang mengatakan MAIJ tidak beramanah dalam soal zakat. Walaupun saya hanya administrator blog yang sekadar menguruskan blog BKPJM, saya juga turut merasa sedih dan terkilan mengenangkan sikap sahabat-sahabat saya. Namun, apa yang boleh dilakukan, saya hanya boleh berpesan, bersabarlah.

Namun, saya tidaklah menyalahkan sesiapa dalam hal ini. Saya memahami perasaan anda yang masih menunggu wang zakat milik anda. Saya juga pernah memberontak jika sesuatu yang saya hajati tidak tertunai atau lambat ditunaikan. Namun, kita sekarang sudah mengerti akan tatasusila dan disiplin sesama insan dan sesama muslim. Beradaplah sesama insan dalam apa jua bentuk muamalah dan urusan.


sedih : ruangan shoutmix disalah guna
Saya juga suka untuk berpesan, setiap kenyataan rasmi mengenai BKPJM dan urusan-urusan yang dikendalikan oleh BKPJM hanya melalui kenyataan rasmi YDP BKPJM, Ustaz Mohd Firdauz Noh sahaja. Bersamalah kita sesama ahli bersatu demi keberadaan BKPJM sendiri. Jika bukan kita sebagai ahli tidak menyokong dan menambah mutu BKPJM, siapa lagi yang hendak diharapkan.
YA ALLAH,

Engkau mengetahui hati-hati ini
telah berkumpul kerana mengasihiMU,
bertemu untuk mematuhi perintahMU,
bersatu memikul beban dakwahMU,
hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk
mendaulat & menyokong syariatMU,
maka eratkanlah YA ALLAH akan ikatanya...
Kekalkanlah kemesraan antara hati-hati ini
akan jalanNYA yang sebenar,
Penuhkanlah hati ini dengan cahaya RabbaniMu
yang tidak kunkung malap,
Lapangkanlah hati-hati ini dengan
limpahan iman dan keyakinan
dan keindahan tawakkal kepadaMU,
Hidup suburkanlah hati-hati ini dengan
ma'rifat (pengetahuan sebenar) tentangMU,
Jika Engkau mentakdirkan mati,
maka matikanlah pemilik hati-hati ini
sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMU,
Engkaulah sebaik-baik sandaran
dan sebaik-baik penolong ...

وصلى الله على ســيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وســلم

Tuesday, June 23, 2009

PERJUANGAN YANG IKHLAS MEMBAWA RAHMAT ALLAH

بسم الله الرحــــــمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Bersyukur saya kehadrat ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.



Tuan Guru Dato' Nik Abd Aziz Nik Mat berkata dalam kenyataannya : Setelah berbincang dari awal hingga akhir dalam perjumpaan khas yang diadakan di pejabat agung (PAS) dalam semangat kekeluargaan bagi menangani permasalahan dalam beberapa isu politik semasa, yang dibesar-besarkan oleh media perdana, kami akhirnya bersetuju sebulat suara melupakan prihal salah tanggapan antara pimpinan atasan parti akibat daripada permainan politik parti Umno. Kami bersama-sama dalam satu saf yang padu, untuk terus bersama-sama memperjuangkan keazaman PAS bagi mendaulat Islam di persada tanahair.

Kami juga bersetuju sebulat suara bahawa kerajaan perpaduan diberhentikan serta merta seperti yang telah diputuskan oleh Presiden PAS bersama Pakatan Rakyat dalam satu kenyataan bersama di bangunan Parlimen jam 2.30 tadi yang menolak sepenuhnya idea kerajaan perpaduan. Oleh yang demikian, selaras dengan itu, saya selaku Mursyidul Am PAS menarik balik segala kenyataan saya terhadap YB Ustaz Nasharuddin Mat Isa, Timbalan Presiden PAS dan dengan itu, ianya tidak berbangkit lagi.
Sumber : Malaysikini

Inilah semangat perjuangan yang didasari Al-Quran dan As-Sunnah. Segala permasalahan dibawa berbincang dan segala permasalahan dibawa kembali kepada garis pandu Al-Quran juga As-Sunnah. Isu UG telah selesai. Begitu juga dengan kononnya krisis antara Tok Guru Nik Aziz dan Ust Nasaruddin Isa. Ia diselesaikan dengan semangat kekeluargaan dan satu barisan perjuangan ikhlas mengharapkan nusrah Allah.

Maka, kepada para pekerja gerakan Islam, perkukuhkan lagi persaudaraan kita, akidah kita dan amalan kita. Ikhlaskan niat kita dalam perjuangan dan jadikan diri kita para murabitun dalam jalan mendaulatkan Islam. Waqafkan juga diri kita sebagai penolong agama Allah ini.

Firman Allah dalam surah As-Shof ayat 14 ;



Maksudnya ; Wahai orang-orang yang beriman, jadikanlah diri kamu pembela-pembela agama Allah sebagaimana (keadaan penyokong-penyokong) Nabi Isa Ibni Maryam (ketika dia) berkata kepada menyokongnya itu : Siapakah penolong-penolongku (dalam perjalananku) kepada Allah (dengan menegakkan agamaNya)? Mereka menjawab : "Kamilah pembela-pembela (agama) Allah!". (setelah nabi Isa tidak berada di situ) maka sepuak dari Bani Israil beriman dan sepuak lagi (tetap) kafir. Lalu kami berikan pertolongan kepada orang-orang yang beriman untuk mengalahkan musuhnya, maka menjadilah mereka orang-orang yang menang.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Thursday, June 18, 2009

KONSEP PENGGABUNGAN DIRI ( INTIMA’ ) DALAM GERAKAN ISLAM : SATU PERKONGSIAN ILMU UNTUK PARA PEKERJA PAS

oleh : Mohd Hidayatus Saufi Khalid | Tob El-Ramly, Hayyu 10, Kaherah, Mesir

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجــمعين

Bersyukur saya kehadrat ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Al-Intima’ membawa erti penggabungan diri kepada sesuatu. Penggabungan diri ke dalam gerakan Islam bukan hanya sekadar mengemukakan permohonan untuk menjadi ahli semata dan bukan juga hanya berulang alik ke markaz atau pusat-pusat gerakan sahaja. Malah penggabungan kita mestilah membawa pengertian yang lebih jauh dan melewati batas formaliti dan penilaian-penilaian lahiriah semata. Ia mesti selaras dengan kehendak syarak yang boleh membuktikan kemantapan akidah dan kekuatan hubungan pemikiran dan organisasi jamaah kita.

Penggabungan diri (intima’) bersama gerakan Islam membawa maksud seseorang itu mestilah menyerahkan dan mengorbankan seluruh tenaga dan kemampuannya sebagai khidmat kepada jamaah, menyerahkan segala kepentingan dirinya untuk kepentingan Islam dan bukan sebaliknya.

Kini, perlbagai ujian telah didatangkan oleh Allah kepada kita para pekerja PAS dan penyokongnya. Ia tidak lain antaranya bertujuan untuk menilai sejauh mana kita memahami konsep intima’ (penggabungan) diri kita bersama-sama perjuangan PAS di Malaysia. Gerakan Islam menolak penggabungan diri semata-mata kerana seseorang individu ( intima’ syakhsi ) yang membawa erti, kita bersama-sama dalam perjuangan PAS kerana seseorang. Jika seseorang itu telah tiada, maka, adakah kita akan meninggalkan perjuangan ini?
Saidina Abu Bakar pernah berkata dalam menenangkan para sahabat yang masih tidak dapat menerima akan memangkatan baginda Rasulullah saw : sesiapa yang menyembah Muhammad, maka Muhammad telah pun mati, tetapi sesiapa yang menyembah Allah, sesungguhnya Allah itu terus hidup dan tidak sesekali akan mati.
Antara ujian yang hebat kini yang melanda PAS yang ingin melihat sejauh mana kefahaman intima’ ahli dan penyokongnya ialah mengenai Unity Government (kerjaan perpaduan : UG). Sehingga ada kalangan ahli berani mengeluarkan kenyataan yang boleh dikatakan biadap terhadap YAB Dato’ Seri Presiden.
Ada juga yang berkata;
“Saya dengan ini mengharamkan setiap sen dan tenaga saya yang saya gunakan untuk berjuang dalam PAS jika PAS mahu juga bergabung dengan BN dalam UG...”

“Saya sokong Tuan Guru Nik Aziz..!
Harap Tuan Guru Haji Hadi dan Ust Nasha kembalilah ke perjuangan asal kita..."
Inilah contoh kurang faham mengenai konsep penggabungan diri dan ternyata inilah penggabungan yang dikategorikan sebagai penggabungan kerana individu. (intima’ syakhsi).

Oleh itu, saya rasa terpanggil untuk berkongsi sedikit ilmu milik Allah swt yang diberikan kepada saya bersama-sama para pekerja PAS untuk sama-sama kita memahaminya.

Konsep penggabungan pertama : Pengabungan (intima’) akidah.

Perkara pertama yang perlu kita sebagai pekerja gerakan Islam fahami ialah sejauh mana kita melarutkan akidah gerakan Islam itu ke dalam diri kita, kerana gerakan Islam menolak penggabungan secara zahirnya semata. Ini telah terbukti bahawa setiap gerakan yang tidak berlandaskan Islam dan para penyokongnya bergabung semata-mata kerana kepentingan diri dan orang tertentu akan menjadi satu faktor kehancuran kepada pertubuhan tersebut.

Oleh itu, penggabungan secara akidah ini membawa maksud penggabungan diri dan menganuti Islam itu sendiri. Ia seterusnya menuntut supaya seluruh parintah Allah ditaati disamping mengharapkan keredhaan Allah. Intima’ ini juga menolak konsep penggabungan kerana seseorang dan dapat mengelak daripada kehancuran dan perpecahan jamaah kerana kehilangan atau kematian seseorang di dalam jamaah.

Pengabungan diri bersama-sama gerakan Islam melalui akidah juga akan menjadikan seseorang itu terikat dengan Allah, demikian juga seluruh anggota gerakan Islam turut terikat dengan Allah. Inilah rahsia disebalik keberadaan gerakan Islam itu sendiri.

Firman Allah swt dalam surah Al-fath ayat 10;

Maksudnya : Bahawasanya orang-orang yang memberikan baiah (perjanjian) kepadamu, sesungguhnya mereka memberikan baiah kepada Allah, tangan (kekuasaan) Allah di atas tangan (kekuasaan) mereka, maka sesiapa yang melanggar baiahnya nescaya akan menimpa dirinya sendiri dan sesiapa menepati baiahnya kepada Allah makan Allah akan memberinya pahala yang besar.

Gerakan Islam juga menolak intima’ yang dibuat secara melulu yang didorong oleh semangat semata. Oleh itu kesedaran yang bersifat haraki dan iltizam yang bersifat ilmi adalah menjadi syarat bagi penggabungan diri ke dalam gerakan Islam. Dan telah terbukti bahawa meraka yang digolongkan sebagai golongan yang tercicir dalam perjuangan Islam adalah mereka yang menggabungkan diri secara melulu dan bertindak atas dorongan semangat semata.

Konsep penggabungan kedua : Pengabungan (intima’) masa hadapan.

Secara ringkasnya, boleh disimpulkan, penggabungan masa hadapan ini ialah kita mestilah mengikat masa depan kita dengan masa depan jamaah walau apa pun yang berlaku.

Ia juga membawa erti bahawa intima’ masa hadapan ini tidak terikat dengan satu jangka waktu yang tertentu. Tidak terbatas dalam usia muda dan akan tinggalkan jamaah bila berusia tua. Tidak juga terbatas ketika bujang dan akan meninggalkan jamaah setelah berumahtangga. Tidak terbatas dengan kemiskinan dan kesusahan dan menghilangkan diri setelah kaya dan senang.

Perjuangan ini hanya dibatasi dengan nyawa. Selagi masih bernyawa, selagi itulah kerja jamaah perlu dijalankan. Ia mestilah bersifat kekal dan tidak kebelakang atau terus meninggalkan jamaah. Biarlah kita terus bersama dengan jamaah sehingga kita mati juga sebagai orang yang masih lagi komitmen bersama jamaah.

Firman Allah swt dalam surah Al-Ankabut ayat 10-11 ;

Maksudnya : Dan diantara manusia itu ada orang-orang yang berkata “kami beriman kepada Allah” tetapi apabila dsakiti (kerana berimannya itu) kepada Allah, ia menganggap fitnah manusia itu sebagai azab dan jika dating pertolongan dari Tuhanmu, mereka pasti akan berkata “sesungguhnya kami adalah bersamamu”. Bukankan Allah lebih mengetahui apayang dalam dada semua manusia? Dan sesungguhnya Allah Allah mengetahui orang-orang yang beriman dan sesungguhnya die mengetahui orang-orang yang munafik.

Firman Allah swt lagi dalam surah Ali Imran ayat 146-148 ;

Maksudnya : Dan berapa banyak para nabi yang berperang bersama-sama mereka, sejumlah besar daripada pengikut-pengikutnya yang bertakwa tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, tidak lesu dan tidak pula menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar. Tidak ada doa mereka selain daripada ucapan : Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. Kerana itu Allah memberikan kepada mereka pahala di dunia (kemenangan, harta rampasan, pujian dan lainnya) dan pahala juga di akhirat dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.

Seruan dan dakwah kebenaran adalah seruan agar beriltizam, beramal dan berjihad, bertahan dan bersabar dengan segala mehnah. Telah menjadi satu sunnah (ketetapan) bahawa, pejuang gerakan Islam akan diuji dengan terdedah dengan pelbagai cabaran, tribulasi dan helah serta rancangan jahat para musuh Islam.

Firman Allah dalam surah Muhammad ayat 31 ;

Maksudnya : Dan sesungguhnya Kami akan benar-benar menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di anatara kamu dan agar Kami menyatakan (buruk baik) urusanmu.

Oleh itu, kita sebagai pekerja jamaah Islam perlu berada dalam satu bentuk yang tersendiri dan berlainan daripada orang-orang lain di sudut akhlak, pergaulan dan percampuran. Kita mestilah hidup menurut prinsip dan untuk prinsip walap apa pun keadaan yang berlaku. Kita perlulah keluar daripada lingkungan ‘ananiah (keakuan) dan kita mestilah menjiwai dakwah kita dan perjuangan jamaah Islam.

Firman Allah swt dalam suruh Ar-Ra’d ayat 17 ;

Maksudnya : Adapun buih itu akan hilang sebagai yang tidak ada harganya. Ada pun yang member manfaat kepada manusia maka ia tetap di bumi.

Maka, setelah meneliti apa yang diperbincangkan ini, boleh kita simpulkan bahawa, konsep penggabungan diri (intima') kita bersama-sama perjuangan gerakan Islam seperti PAS khasnya bukanlah kerana di sana adanya Tuan Guru Dato' Seri Hj Abd hadi, Tuan Guru Dato' Nik Abd Aziz dan bukan juga adanya yang lain-lain tetapi, penggabungan kita ini berdasarkan aqidah yang tulin demi menegakkan agama Allah di muka bumi dan memastikan masa hadapan itu hanya milik Islam.

Maka, andai Tuan Guru Hj Hadi pergi, juga Tuan Guru Hj Nik Abd Aziz juga tiada, maka ia akan digantikan menurut syura. Kita sebagai pengerak dakwah tidak boleh sesekali meninggalkan jamaah selagi mana jamaah tidak lari dari dasar perjuangan berteraskan Al-Quran dan As-Sunnah. WAJIB bagi kita membaiki jamaah jika ada kelemahan namun, HARAM bagi kita meninggalkan jamaah Islam.

Saruan saya kepada diri saya dan semua penggerak dakwah, bukanlah kita pencetus dakwah ini dan bukanlah juga kita yang menamatkannya, tetapi kita adalah penyambung rantaian emas perjuangan ini. Hanya kematian menjadi noktahnya. Jangan sesekali kita inggar dengan pimpinan selagi tidak unsur yang bertentangan dengan syarak.
Saidina Omar Al-Khattab pernah berkata yang mafhumnya : Kita adalah kaum yang diangkat dan dimuliakan kerana Islam.
Beliau juga pernah berkata : Taatilah aku selagi mana aku bersama Al-Quran dan Sunnah, perangilah aku jika aku membelakangi keduanya itu.
Teguhkan ilmu, eratkan ukhuwah, usah diperdulikan sebarang ancaman juga kecaman musuh yang hanya ibarat seekor anjing yang boleh menyalak dari jauh. Jauhilah sebarang unsur yang boleh meretakkan jamaah. Ketaatan kepada pimpina juga perlu dijaga demi keberadaan jamaah kita.

وصــلى الله على ســيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وســلم

Ringkasan tajuk : Saya mestilah mengetahui sejauh mana ertinya saya menggabungkan diri ke dalam gerakan Islam, buku “ Apa Ertinya Saya Menganut Islam” karangan Al-Marhumm Syeikh Fathi Yakan.

Sunday, June 14, 2009

DARI ALLAH KITA DATANG KEPADA ALLAH JUA KITA KEMBALI

بسم الله الرحـــمن الرحــيم
الــــحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجــمعين وأما بعد

Bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang berkekalan untuk terus hidup dan berbakti.

Setiap jiwa yang bernyawa, pastinya akan merasai kematian. Inilah satu ketentuan ilahi yang telah ditetapkan oleh Allah sejak azali lagi. Setiap dari kita telah dicatatkan rezekinya, jodohnya dan ajalnya. Semuanya ditentukan Allah jua.

Firman Allah swt dalam surah Ali Imran, ayat 185 ;


Antara perkara yang ghaib yang dirahsiakan Allah adalah kematian. Bilakah ajal kita? Di manakah kita menemui ajal kita? Bagaimana kita mati? Adakah mati dalam keadaan bahagia (husnul khatimah) ataupun sebaliknya? Di manakah jasad kita nanti dikuburkan? Semuanya hanya diketahui olehNya. Antara hikmahnya, sesungguhnya Allah hendak menguji kita sebagai hambaNya adakah kita benar-benar beriman kepadaNya. Sejauhmana kita mamahami hakikat kejadian kita di dunia ini? Beruntunglah bagi mereka yang sentiasa mengingatinya dan kerugian nyata bagai manusia yang alpa.

Firman Allah swt lagi dalam surah Al-Mukminun, ayat 115 ;


Dari Allah kita datang kepada Allah jua kita kembali. Kematian bukanlah beerti satu pengakhiran. Tetapi ini hanya pemutus hubungan dunia dan sebagai satu alam persinggahan sementara sebelum kita dikumpulkan semula di Mahsyar pada hari yang membawa kebahagiaan selamanya kepada hambaNya yang sentiasa berwaspada dan mendatangkan penyesalan nyata lagi tidak berkesudahan bagi yang sering lalai.

Maka, persiapkanlah diri kita sebelum kita dijemput ajal. Perbanyakkan sedekah jariah yang ikhlas, amalan soleh yang istiqomah melalui ilmu yang bermanfaat dan didikilah anak kita agar menjadi insan soleh dan solehah yang akan sering mengutus doa untuk kita kelak. Benarlah apa yang dinyatakan oleh baginda saw. mafhumnya : jika mati anak Adam, akan terputus segala amalannya melainkan tiga perkara, sedekah jariahnya, ilmunya yang bermanfaat serta anak-anaknya yang soleh mendoakannya.

Saya menyeru diri saya dan sahabat agar sentiasa menuruti perintah Allah swt. Janganlah kita kelak tergolong daripada manusia yang menangis dan menempik akibat kesesalan akibat kealpaan semasa hidup di dunia yang menipu ini.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Saturday, June 13, 2009

DI MANAKAH ADAB KITA?

بسم الله الرحــمن الرحــيم
الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشــرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجــمعين وأما بعد


Firman Allah swt di dalam surah Al-Faatir, ayat 28


maksudnya:sesungguhnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambanNya hanyalah orang-orang yang berilmu.
Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Setiap manusia mempunyai pandangan dan idea yang tersendiri. Bersetuju dengan sesuatu atau sebaliknya merupakan fitrah manusia dan kita sememangnya tidak akan sempurna dari setiap aspek tutur kata, idea dan sebagainya dari pandangan orang lain. Payah juga untuk memuaskan hati semua orang.

Di dalam Islam, percanggahan pendapat itu wujud dan setiap percanggahan dalam sesuatu pendapat dikalangan para Imam dan Ulamak di dalam menerangkan metod ajaran Islam, ia membawa maksud betapa Islam itu amat kaya dan cantik dalam menyusun atur panduan untuk penganutnya yang pelbagai budaya dan salasilah keturunan. Para ulamak dan Iman juga bercanggahan dalam perkara cabangan sahaja ( furu') bukan masalah utama ( Usul ). Dan setiap inci percanggahan itu disertai dengan adab-adab berkhilaf.

Berbeza dengan apa yang terjadi kini.

Dalam isu berpolitik. Setiap individu mempunyai hak untuk memilih mana pilihan hatinya. Islam tidak menolak politik bahkan ia diajar oleh Rasulullah saw sendiri. Ini hakikatnya.

PAS merupakan sebuah parti yang menjadikan Al-Quran dan Sunnah sebagai panduan perjalannya dan Islam mantlamatnya. Jangan dipertikaikan adakah selain PAS tidak islamik dan tertolak? Kaji dahulu berdasarkan disiplin dan adab ilmu sebagaimana yang diajarkan oleh Islam.

Unity Government ( UG ) atau Kerajaan Perpaduan merupakan sebuah idea daripada Dato' Seri Tuan Guru Haji Abd Hadi Awang dan ia belum lagi merupakan keputusan PAS itu sendiri. Mengapa perlu berpolimik? Mengapa perlu mengatakan bodoh, boneka UMNO dan sebagainya. Kita siapa yang hendak mengatakan ungkapan biadap seperti bodoh itu? Ilmu kita setara atau tidak dengan orang yang hendak kita bodohkan?

Saya amat KECEWA dan BENCI akan kenyataan sahabat seakidah saya mengenai menilai Ulama Haji Hadi. Mana laras ilmu kita untuk menolak sesuatu manusia yang lebih tinngi ilmunya berbanding kita? Saya juga amat benci dan kecewa dengan usaha media untuk melaga-lagakan kepimpinan ulamak. Ada juga yang kata : tak payah pakai serban melilit la kalau otak 2x5 mcm umno. BIADAP dan TIDAK BERMARUAH. Saya amat BENCI dengan kenyataan ini. Apa kena-megena serban yang ia menjadi amalan sunnah dengan perkara ini?

Ya, Boleh kata "saya tidak bersetuju dengan .... ", boleh juga kata "saya tidak sependapat dengan ...." tetapi amat BIADAP jika terus menghukum "ulamak ini bodoh" dan sebagainya. Ini BUKAN akhlak muslim. Saya ulangi sekali lagi, siapa kita dan setara mana ilmu kita untuk menolak dan menilai seorang ulamak.

Ini bukan masanya untuk menyatakan "adakah ulamak itu maksum sehingga tidak boleh dipertikaikan dan dipersoalkan". Jika kenyataan ini keluar juga, maka, nyata betapa Allah ingin menzahirkan kebodohan diri kita sendiri. Ya, ulamak juga manusia biasa yang tidak maksum tetapi betapa mereka menjaga diri mereka daripada dosa dan setiap katanya juga berdasarkan ilmunya dan ketaqwaan mereka kepada Allah. Boleh untuk bercanggahan pendapat tetapi ada adabnya, ada disiplinya.

Saya sependapat dengan sahabat saya, kami sebagai buruh kasar di dalam PAS amat tidak senang dan benci terhadap sesiapa sahaja yang cuba melaga-lagakan kepimpinan di dalam PAS. Lebih-lebih lagi kepimpinan kami didokongi oleh para Ulamak. Fahami terlebih dahulu metodologi kepimpinan yang diajar oleh Islam. Fahami bagaimana cara untuk kita menyatakan kita tidak sependapat dengan seseorang dan sebagainya. Ini disiplin ilmu yang kian dilupakan. Islam datang dengan hujjah dan setiap hujjah dilengkapi dengn adab berhujjah. Maka, datangkan hujjah dengan adab.

Kepada pada pekerja jamaah Islam, saya menasihati diri saya dan semua agar kita kembali semula kepada disiplin ilmu dan adab-adab bercanggahan pendapat. Fahami dan hayati serta amalkan di dalam jamaah. Pedulikan anasir-anasir luar yang cuba melaga-lagakan sesama jamaah. Mereka umpama anjing yang hanya mampu8 menyalak dari jauh.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وسلم

Thursday, June 04, 2009

MONOLOG DIRI

سم الله الـــرحمن الرحيم
الحــــمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشـــرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Peperiksaan semester kedua, untuk saya sudah tamat hari ini ( rabu, 3 Jun 2008 ). Jika dahulu, gembira dan girang seusai peperiksaan, namun, tidak untuk kali ini. Kenapa? Mengapa? Biar sahaja diri ini yang mengetahui.

Pelbagai perkara yang kita perlu akur sepanjang tempoh hayat di dunia. Hidup tidak seorangan dan bermasyarakat, antara hakikat yang perlu diakui. Kita tidak akan boleh hidup sendirian. Haiwan yang diciptakan Allah juga memerlukan antara satu sama lain, apatah lagi kita kejadian yang diberi nama manusia dan dipertanggungjawabkan untuk memakmurkan bumi Allah ini dengan ajaran wahyu yang disampaikan baginda Rasulullah saw.

Sepanjang hayat ini juga, kita akan sentiasa berinteraksi antara kita. Tanpa interaksi, kita hanya ibarat "kera sumbang" yang hidup tiada matlamat dan halatuju. Namun, dalam sesuatu komunikasi dan interaksi, ia berkait rapat dengan emosi. Emosi inilah yang boleh membuatkan seseorang berubah watak serta merta.

Diakui, kita tidak akan sesekali dapat memuaskan hati orang lain atau membuatkan orang lain merasa kita sempurna bagi pandangannya. Sesekali akan terluka juga perasaan yang boleh merubah emosi. Fitrah manusia ini mempunyai perasaan suka, sayang dan cinta. Namun, ia juga disertai dengan benci, pemarah, hasad dengki dan pelbagai lagi mazmumah yang melanggar fitra ciptaan manusia.

Kerapkali diri ini termenung sendiri memikirkan diri dan sifat diri ini. Adakah bermusuh atau dimusuhi? Adakah bercita atau dicintai? Semua itu kerap belegar-legar di ruang benak saban hari. Di sekeliling kita, kawan-kawan dan teman-teman boleh menceriakan kita dan ia satu angerah yang perlu dihargai. Saya juga sentiasa mendidik diri agar dapat memahami masalah orang lain dan sedaya upaya memahaminya atau paling tidak, saya boleh menjadi pendengar setia dan pendengar yang baik bagi sesiapa yang mahu berkongsi masalah bersama saya.

Namun, diri ini juga terlalu banyak khilafnya. Manusia juga terlalu subjektif dalam menterjemah sesuatu kesukaan, kesayangan atau kemarahan yang terpendam di sanubari. Melalui tindakan yang kadang kala dangkal secara drastik atau kadangkala dengan diamnya itu sudah membawa erti akan perubahan emosi dirinya. Namun, saya masih lagi belum berjaya dalam berinteraksi memahami jiwa juga saya juga tidak lagi menemui orang yang benar-benar memahami jiwa ini.

Mungkin tidak bermakna tulisan kali ini. Mungkin juga tidak memahami apa yang saya maksudkan. Cuma, apa yang dipendam di hati, ini yang diterjemahkan melalui jejari. Mungkin juga saya perlu akui akan pepatah "sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula sesama saudara". Ya, kita manusia biasa. Apa yang perlu, sifat mudah memaafkan, ia akan membantu dalam berinteraksi dengan ketenangan.

Aku adalah aku, dan aku tetap aku. Apa yang engkau pandang diri ini, mungkin itu yang dinilai dari sudut matamu. Namun, hanya aku yang mengetahui diri sendiri.

وصلى الله على ســيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وســلم

Saturday, May 23, 2009

LUAHAN HATI SEORANG PAKCIK

بسم الله الـــرحمن الرحيم
الحــــمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشـــرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Bersyukur saya kehadrat Allah swt kerana diberikan nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Sudah hampir sebulan sebenarnya saya memohon visa. Sepengalaman lepas, cuma dua minggu sahaja daripada tarikh permohonan untuk pergi kali kedua ke Jabatan Imegrisen Buuth Islami untuk cop visa tersebut. Tetapi, entah mengapa, mungkin dengan rasa malas dan bulan ini pula sibuk dengan peperiksaan, mungkin itu faktor saya tertangguh untuk mendapatkan cop visa dari minggu ke minggu.

Semalam ( jumaat, 22 Mei 2009) saya berjanji dengan seorang teman untuk sama-sama pergi dan dia pun mempunyai urusan yang sama. Seawal jam 6.45 pagi, kami berdua menaiki teksi untuk ke sana. Dengan tujuaan, boleh siap awal jika pergi awal. Sepengalaman lepas, passport akan dikumpulkan dan nama akan ditulis di atas sehelai kertas. Orang pertama hingga bilangan ke 60 sahaja akan dilayan untuk urusan visa. Tetapi hari ini, berlainan sedikit, cuma beratur dan serahkan sahaja passport kepada pegawainya. " Alaaa...sama sahaja kalau pergi pukul 9 pun" kata teman kepasa saya. Saya cuma tersenyum.

Apa yang hendak dikongsikan ialah, saya kerap kali juga menaiki teksi kemana jua hatta ke kuliah pun. Ramai juga pemandu teksi yang memuji akan kebijaksanaan Tun Dr Mahadir dalam sistem pentadbiran dan ekonomi sehingga Mesir juga pernah meminta nasihat dalam bidang ekonomi yang menyebabkan ekonomi Mesir meningkat.

Cuma, ammu ini, lain sedikit. Dia mulakan perbualan dengan menggunakan bahasa arab fushah walaupun ada terselit loghat ammiah mersinya itu. " Syariah Qanun atau Islamiah" tanyannya, "Islamiah"..jawab kami.

"Malaysia bagus, mata wang tinggi, gaji tinggi, Mahadir Muhammad bagus" ujarnya menyambung perbulan.

"Mesir pun bagus, preseden pun baik" sampuk kami membalas puji. "Tidak, mesir tidak bagus" ujarnya kembali dengan suara yang agak tinggi sedikit. Kami sekadar tersenyum.

"Kamu tahu, aku ini jurutera pertanian, tapi gaji aku tidak cukup untuk aku dan keluarga aku. Itulah sebanya aku memandu teksi sebagai kerja sambilan ketika cuti."

"Kamu tahu? Mesir ini tidak bagus, displin rakyatnya tidak bagus, gaji rendah. Aku cuma mendapat gaji LE 680 sebulan sebagai seorang jurutera. Cukupkah untuk aku dan anak-anak aku?" sambungnya.

"Aku juga ada kawan, seorang doktor, pun ketika cuti, dia memandu teksi untuk cari pendapatan tambahan. Bayangkan. Aku jurutera, dia doktor. Di Malaysia kamu pernah jumpa seorang jurutera atau doktor memandu teksi?"...kami cuma menggeleng.

Banyak lagi sebenarnya yang dibualkan. Tidak perlulah diceritakan semuanya. Saya terfikir, kalau rakyatnya sendiri mengeluh dengan negaranya sendiri, apatah lagi kita orang asing. Biasa sangat siapa yang duduk di Mesir ini, jika berurusan, lambat, "datang esok" dan sebagainya. Kita juga sering merungut akan kekasaran meraka, kebiadapan, tidak berdisiplin dan sebagainya. Inilah hakikatnya. Jadi, sabar sahajalah ...

وصلى الله على ســيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وســلم

MENGAPA PERLU BERKAT ?

بسم الله الـــرحمن الرحيم
الحـــمدلله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين وعلر آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Terlintas di fikiran untuk merasai nasi ayam di cafe Ridz. Janji dengan beberapa rakan telah diatur untuk makan bersama di sana. Malangnya, berkemungkinan bukan rezeki saya malam ini kerana, nasinya ada, ayamnya pula barangkali belum sempat dimasak. Tidak mengapalah.

Kempunan rasanya. Kecewa juga menyapa hati. Namun, segunung syukur ku sembahkah kepada Allah, Tuhan yang mentadbir sekalian alam kerana, kempunan itu cuma fizikal, rohani pula mendapat juadahnya.

“Mesti berjimat, yang tidak habis, usah dibuang. Baru adanya berkat. Bagaimana mahu keberkatan jika adanya pembaziran? Bukankah pembaziran itu sahabatnya syaitan?” ramah pakcik itu memulakan bicara. Saya duduk diam memasang telinga mendengar apa yang dibicarakan. Saya tidak begitu mengenalinya. Apa yang saya tahu, dia dahulu seorang guru di sebuah sekolah menengah agama di negeri Johor. Musafir ke Mesir untuk mendalami bahasa arab. Tidak mengapa, yang penting, didengari apa yang dibicarakan bukan melihat siapa yang sedang berbicara.

Usai berbual, menyusun jari bersalaman dan dia meninggalkan kami. Termanggu seketika. Betul. Berkat itu adalah satu perkara yang kian dilupai. Ramai para penuntut ilmu kurang mengerti akan keberkatan, termasuk diri saya yang lemah ini. Ya, untuk hidup perlunya berkat. Berkat itu bersifat subjektif untuk ditafsirkan dan ia bukanlah seperti sesuatu benda berjasad yang boleh dizahirkan.

KENAPA PERLU BERKAT?

Menurut kamus Al-Marbawi, berkat ertinya : bahagia dan manfaat. Ia amat dititik beratkan di dalam kehidupan. Jika mahukan ketenangan, kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat ia memerlukan keberkatan.

Firman Allah swt dalam surah Al-Akraf ayat 96 :

Dan ( Tuhan berfirman lagi ): Sekiranya penduduk negeri itu beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka ( pintu pengurniaan ) yang melimpah-limpah berkatnya dari langit dan bumi. tetapi mereka mendustakan ( rasul kami ) lalu kami timpakan mereka dengan azab siksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.

Firman Allah lagi dalam surah Al-An’am ayat 155 :

Dan inilah sebuah kitab ( Al-Quran ) yang Kami turunkan, yang ada berkatnya (banyak manfaatnya). Oleh itu hendaklah kamu menurutinya dan bertaqwalah kepada Allah, mudah-mudahan kamu beroleh rahmat.

Rasulullah saw pernah mendoakan Abu Sulaim dan Ummu Sulaim : Semoga Allah memberkati kamu berdua.

Kesimpulannya, hanya Islam sahaja yang memandang berat akan keberkatan ini dan dengan keberkatan sahajalah yang boleh mendatangkan kebahagiaan kepada kita di dunia dan akhirat. Sesuatu yang sedikit jika diberkati ia mencukupi dan banyak akan bermanfaat.

Maka tepuklah dada tanyalah iman kita. Apakah keberkatan ini selalu kita utamakan terutamanya dalam menuntut ilmu. Ramai yang menuntut ilmu terutamanya ilmu agama tetapi masih ramai lagi yang melupakan serta meninggalkan keberkatan dalam menuntut ilmu.

Saya menyeru akan diri saya dan semua sahabat, bersamalah kita menjaga adab seharian dan disiplin hidup juga disiplin dalam menuntut ilmu. Semoga Allah memimpin kita dan memberkati kita dengan hari-harinya serta menempatkan kemuliaan kepada kita.

وصلى الله على ســيدنا محـــمد وعلى آله وأصحابه وسلم

KONGSI BERSAMA

RAKAN SEPERJUANGAN