Thursday, June 04, 2009

MONOLOG DIRI

سم الله الـــرحمن الرحيم
الحــــمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشـــرف الأنبياء والمرسلين وعلى آله وأصحابه أجمعين وأما بعد

Alhamdulillah, bersyukur saya kehadrat Ilahi kerana nikmat Iman dan Islam serta nikmat kesihatan tubuh badan yang sempurna untuk terus hidup dan berbakti.

Peperiksaan semester kedua, untuk saya sudah tamat hari ini ( rabu, 3 Jun 2008 ). Jika dahulu, gembira dan girang seusai peperiksaan, namun, tidak untuk kali ini. Kenapa? Mengapa? Biar sahaja diri ini yang mengetahui.

Pelbagai perkara yang kita perlu akur sepanjang tempoh hayat di dunia. Hidup tidak seorangan dan bermasyarakat, antara hakikat yang perlu diakui. Kita tidak akan boleh hidup sendirian. Haiwan yang diciptakan Allah juga memerlukan antara satu sama lain, apatah lagi kita kejadian yang diberi nama manusia dan dipertanggungjawabkan untuk memakmurkan bumi Allah ini dengan ajaran wahyu yang disampaikan baginda Rasulullah saw.

Sepanjang hayat ini juga, kita akan sentiasa berinteraksi antara kita. Tanpa interaksi, kita hanya ibarat "kera sumbang" yang hidup tiada matlamat dan halatuju. Namun, dalam sesuatu komunikasi dan interaksi, ia berkait rapat dengan emosi. Emosi inilah yang boleh membuatkan seseorang berubah watak serta merta.

Diakui, kita tidak akan sesekali dapat memuaskan hati orang lain atau membuatkan orang lain merasa kita sempurna bagi pandangannya. Sesekali akan terluka juga perasaan yang boleh merubah emosi. Fitrah manusia ini mempunyai perasaan suka, sayang dan cinta. Namun, ia juga disertai dengan benci, pemarah, hasad dengki dan pelbagai lagi mazmumah yang melanggar fitra ciptaan manusia.

Kerapkali diri ini termenung sendiri memikirkan diri dan sifat diri ini. Adakah bermusuh atau dimusuhi? Adakah bercita atau dicintai? Semua itu kerap belegar-legar di ruang benak saban hari. Di sekeliling kita, kawan-kawan dan teman-teman boleh menceriakan kita dan ia satu angerah yang perlu dihargai. Saya juga sentiasa mendidik diri agar dapat memahami masalah orang lain dan sedaya upaya memahaminya atau paling tidak, saya boleh menjadi pendengar setia dan pendengar yang baik bagi sesiapa yang mahu berkongsi masalah bersama saya.

Namun, diri ini juga terlalu banyak khilafnya. Manusia juga terlalu subjektif dalam menterjemah sesuatu kesukaan, kesayangan atau kemarahan yang terpendam di sanubari. Melalui tindakan yang kadang kala dangkal secara drastik atau kadangkala dengan diamnya itu sudah membawa erti akan perubahan emosi dirinya. Namun, saya masih lagi belum berjaya dalam berinteraksi memahami jiwa juga saya juga tidak lagi menemui orang yang benar-benar memahami jiwa ini.

Mungkin tidak bermakna tulisan kali ini. Mungkin juga tidak memahami apa yang saya maksudkan. Cuma, apa yang dipendam di hati, ini yang diterjemahkan melalui jejari. Mungkin juga saya perlu akui akan pepatah "sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula sesama saudara". Ya, kita manusia biasa. Apa yang perlu, sifat mudah memaafkan, ia akan membantu dalam berinteraksi dengan ketenangan.

Aku adalah aku, dan aku tetap aku. Apa yang engkau pandang diri ini, mungkin itu yang dinilai dari sudut matamu. Namun, hanya aku yang mengetahui diri sendiri.

وصلى الله على ســيدنا محمد وعلى آله وأصحابه وســلم

3 fikrah:

Anonymous said...

xpe. nnti g mkan dgn ana....
ready your duit je la ye

topect said...

yap..we play wit emotion in our life.

so'blnjalah' aku to make my emotion re-stble sfter diz imtihan.hehe.

so hot n so hard diz time - 3 n half years not back to mlysia.really unstble.

juz want to see my friends 'tersenyum' it will make me humble that u r guys are those of the blessings as the old friends that i can afford to be stupid with u all.

thx 4 ur entry - give me meaning

hidayahsufie™ said...

to Anonymous

erm..ok je...dtg la umah

to topect
tq.. insyaallah...yg penting
datang rumah
enta pun lame xdtg rumah ana
dan kite pun lama xberborak kosong
huh

KONGSI BERSAMA

RAKAN SEPERJUANGAN